bismillah

Image by FlamingText.com
Image by FlamingText.com

Saturday, 23 June 2018

Perfectionist dalam ibadah

Hidup ini tak seindah yang disangka, tatkala kita menikmati nikmat tarbiyah, nikmat menjadi hamba kepada Allah yang Esa, masih ramai yang tergapai-gapai mencari sinar, masih ramai yang lemas dalam kegelapan.

Hati menjadi sebak bila mana mendapat mesej dari seorang adik, ku namakan Aida. Hati ini meronta-ronta untuk pulang ke Kampung dan berjumpa terus dengannya. Mendengar luahan perasaan di WhatsApp tidak memuaskan hati. Ditambah dengan aku yang masih sibuk untuk menyiapkan Assignment sisa-sisa akhir sem 1. Tidak boleh fokus pada persoalan dan luahannya. Risau dia menganggap aku tidak suka berbual dengannya.

"Aida, akak minta maaf ya, semua persolan and luahan kamu tu, akak rasa x sesuai akak reply Kat sini, nanti akak balik Kampung Kita Jumpa ya.. Kita iftar dan iktikaf kat masjid sama-sama nak? "

Sengaja aku memancing untuk berjumpa. Sepanjang aku berkenalan dengannya, boleh kira berapa Kali aku berjumpa dengannya. Banyak conversation kami berlaku di WhatsApp. Dan Aida sangat tsiqoh denganku untuk mencari solusi demi merungkai permasalahnya.

"Baik kak! " ku Kira dia sangat excited berjumpa denganku. Heh, perasan..

Aida merupakan graduan dari universiti terkemuka di Malaysia, dalam bidang sains kesihatan. Mempunyai 5 adik beradik, 2 abang dan 2 adik perempuan. Semuanya mendapat pendidikan tinggi di universiti dalam dan luar negeri. Kedua  ibu bapanya berkerja sebagai Pensyarah, juga di Universiti terkemuka. Ku Kira, Aida merupakan seorang anak yang bertuah. Mempunyai ibu bapa yang educated dan dibesarkan dalam keluarga yang serba ada. 

Namun, ada sesuatu yang menghimpitnya. Status Whatsapp nya yang tidak mahu lagi hidup. Soalan-soalan bertubi di WhatsApp ku : 

"Akak kenapa Allah taknak Kabulkan doa saya? Saya dah penat la kak. T_T "

"Betul ka Allah Sayang saya? Kenapa saya rasa Dia benci saya? T_T "

"Kak pernah tak rasa on some mornings bila bangun, berat sgt nak start hidup seharian semula.. Bukan sbb malas tapi sbb takda motivation seolah2 apa kita akan lalui tak ada makna.. "

"Kak, kak pernah tak rasa penat utk hidup? Sbb rasa yg hidup di dunia ni kita hanya akan bazir masa n buat dosa? "

Huh, mencabarkan soalan-soalan Aida. By the way, sebagai seorang hamba Arrahman dan seorang daie, aku hadapi pertanyaan ini dengan rahmah dan kasih Sayang. Soalan-soalannya ku rasa, adalah soalan tipikal yang semua orang rasai, tetapi hanya pendam didalam Hati dan mendarah daging dan dilupakan.

Semua soalan-soalannya via WhatsApp. Jarak yang menjadi penghalang mengehadkan komunikasi. Aku cuba santuni soalannya dengan sebaik mungkin. Namun, mesej terakhir yang aku terima, membuat diri tidak betah lagi menyantuninya melalui mesej. Kami harus berjumpa! 

Hari yang dijanjikan telah tiba, aku bergegas ke tempat yang telah disepakati. Keadaan trafik yang sentiasa akan sesak pada waktu petang memaksa aku untuk menunggang motorsikal. Aku tidak cukup sabar untuk menaiki kereta dan membawang sendirian. Jarak perjalanan memakan masa 30min, aku menunggang dengan berhati-hati , angin sangat kencang di atas jambatan, aku agak kelajuanku hanya 50km/j sahaja (kerana meter motor rosak).

Sesampai di Masjid Pekaka, kami mulakan dengan iftar. Masyarakat di Pekaka sangat pemurah, setiap Hari pelbagai makanan disajikan.

" Makanan di sini, memang meriah dik, setiap Hari bertukar menu, yang muda-muda nih student USM la, depa memang rajin mai iftar dan terawih di sini " kata kak Ina, kakak yang duduk berhadapanku. Sangat peramah bila diajak bersembang. Anak-anaknya juga comel dan ceria. =D

Selesai iftar, aku dan Aida bergerak ke ruang solat, bersedia untuk maghrib, isyak dan terawih di sini. Bacaan pak imam merdu, sehingga tak terasa lamanya solat terawih 20 rakaat. Pada jam 10.30 malam, aku dan Aida berangkat ke Masjid USM untuk iktikaf memandangkan Masjid Pekaka tidak membenarkan untuk wanita beriktikaf bermalam.

Menjejakkan kaki ke USM, terlayar kenangan-kenangan di sini. Walaupun aku bukan student USM, tapi banyak sejarah tarbiyahku disini. Disinilah aku mengenal istilah usrah, program, dan mabit.

Sampai di Masjid USM, kami naik ke tingkat atas, membuka baki-baki makanan yang ada untuk moreh. Lapaq kot. Haha..

Sambil makan, bermulalah drama kami.

" Aida, parents kamu ok je la kamu datang iktikaf bermalam Kat sini? " Tanyaku memulakan perbualan.

"Heh, Akak, nanti kalau ada number yang tak dikenali call, tu mak saya tau. Dia minta number akak, risau dia saya keluar dan bermalam dengan Sapa. Sorry ya kak " . Terang Aida.

" Oh, no problems.. ". Jawabku tidak kisah..

" Mak saya ja terlebih risau. Ayah saya ok ja. Sempoi. " Tambah Aida.

" Urm, mesti ada sesuatu kenapa mak kamu terlebih risau. If you don't mind. " Ajak ku untuk dia bercerita lebih. Mungkin disini Kan ku temui punca masalah Aida. 

Bersambung.. 

Tuesday, 5 January 2016

::JITmencoreng::1


::Indahnya hari esok!::

Pulang dengan ilmu untuk dimanfaatkan!
aku inginkan hidup senang
aku inginkan hati tenang..

Suara dan melodinya berdentum di corong telinga, 'satu hari nanti' - Najwa Latif.
Teman sejuk di kala sunyi menghurung maktabah al-Mukhtafi Billah. Melalui lorong Tabligh dalam perjalanan ke sini mengingatkan tiba-tiba pada pena digital yang sudah lama tidak berasah. Seolah mengkhianati janji sendiri *sigh.

Sudah berlalu mati enam hari dalam tahun masihi ini. Menoleh sesekali ke belakang melihat masa-masa yang mematangkan, mengilhamkan, membangkitkan dan jua menerbangkan. Itu hanya setelah meranduk dalamnya derita, tangisan, duka dan darah mungkin (bunyi macam cerita perang). Totally bukan! :)

aku terus melangkah
satu persatu
terus kehadapan kalau kamu disisi aku
walau nampak tak bergerak aku tak pernah kaku
tak mengalah hingga mendung ingin berlalu..

- Jangan bimbang (Adeep Nahar, Altimet, Andy, Erwan Muhibbain & LOKA)

Wednesday, 18 November 2015

Menyesal tidak menjadi Golongan Pelopor


Zuljausyan al-Dhababi r.a. ialah seorang sahabat Rasulullah S.A.W. yang tidak menyertai Islam kecuali selepas pembukaan Mekah. Padahal, Rasulullah SAW. telah mengajaknya kepada Islam selepas peperangan Badar

“Baginda bersabda:
“Mahukah kamu menjadi seorang dari angkatan pelopor pertama di dalam urusan itu”?
 

Dia berkata: “Tidak.”
 

Baginda bersabda: “Apakah yang menahan kamu daripada masuk Islam”?
 

Dia menjawab: “Aku telah melihat kaummu mendustakan kamu, mengusir kamu dan memerangi kamu. Tengoklah nanti. Jika kamu mengalahkan mereka, aku beriman kepadamu dan aku akan mengikutmu. Jika mereka mengalahkan kamu, aku tidak akan mengikutmu.”

Setelah beliau masuk Islam, dia sentiasa berdukacita dan menyesal
kerana tidak segera memeluk Islam ketika diajak oleh Rasulullah S.A.W.”


Bukankah ramai orang mengambil pendirian yang sama seperti ZulJausyan? 
Realiti pertempuran Islam mengajak mereka supaya mereka tergolong dalam kelompok perintis, pelopor, pendahulu dan ketua kebangkitan Islam, tetapi mereka enggan berbuat demikian. Mereka hanya duduk memerhati di belakang dan menunggu siapakah yang akan menang, Islam atau jahiliah.
Berapa banyak agaknya jari-jemari yang akan digigit kerana rasa kesal melihat angkatan pelopor memenangi pertarungan tersebut?

Pilihlah, ingin menjadi kelompok perintis, pelopor, pendahulu dan ketua kebangkitan, 
atau 
menjadi kelompok yang duduk memerhati dan menunggu siapakah yang akan menang?? 


Tafakur_Muhasabah!  

Thursday, 8 October 2015

Harmoni - Fetya


Kebahagiaan ku cari-cari
Sudah berapa lama
Tidak ku temui

Ketenangan yang hakiki
Seringkali ku impikan
sebuah kehidupan yang harmoni

Seindah pelangi
Sedamai laut biru
Dan sebahagia itulah
Yang ku dambakan

Burung-burung berkicauan
Terbang riang di awanan
Dan seriang itulah
yang ku dambakan

Telah aku temui
Segalanya di sini
Telah aku temui
Segalanya hanya pada iman dan islam

Tuesday, 22 September 2015

Betapa inginnya kami agar umat ini mengetahui...



Jiwa seorang Da'ie by Dr Mohd Khairol Jambli

Ini adalah……seorang budak yang berumur 10 tahun.. Dikatakan ibubapanya telah bercerai. Sekarang dia tinggal bersama neneknya. Neneknya dah tak mampu untuk mengawalnya. Dia menghisap gam pada umur yang terlalu muda. Mencuri barang jiran-jirannya. Dipergunakan oleh budak-budak jahat untuk mencuri dan diberikan upah gam. Dia pernah mencuri hampir RM1000 dari rumah jiran saya. Dia juga diajar oleh budak-budak jahat untuk mengugut rakan-rakan satu sekolahnya.


Ketika gambar ini diambil, dia dikatakan telah tidak balik rumah hampir 3 hari, hidup dengan menghisap gam, tidur malam di longkang-longkang kering sekitar kejiranan saya. Akhirnya dia tertangkap dihadapan rumah saya kerana cuba mencuri di rumah jiran saya kelmarin (di siang hari) dan telah diserahkan kpd pihak polis.

Hakikatnya dia baru berumur 10 tahun...meremukkan hati saya. Menyebabkan mata saya berair dan sedih. (Badannya yang kecil lebih kurang je macam anak saya). Kalaulah Rasululllah melihat dia, mesti dia menangis. Risau dgn keadaan umatnya. Dia adalah mangsa keadaan institusi kekeluargaan yang telah hancur.

Begitulah juga perasaan kita sbg seorg Daie. Kita mesti ada perasaan sayang dan risau dgn keadaan umat ini. Kerana perasaan inilah yang melonjakkan kita untuk beramal dan terus berjihad

“Betapa inginnya kami agar umat ini mengetahui, bahwa mereka lebih kami cintai daripada diri kami sendiri. Kami berbangga, ketika jiwa-jiwa kami gugur sebagai penebus bagi kehormatan mereka, jika memang tebusan itu yang diperlukan.Atau menjadi cita mereka, jika memang itu harga yang harus dibayar.
Tiada sesuatu yang membuat kami bersikap seperti ini, selain rasa cinta yang telah mengharu-biru hati kami, mengusai perasaan kami, memeras habis air mata kami, dan mencabut rasa ingin tidur dari pelupuk mata kami.Betapa berat rasa di hati, ketika kami menyaksikan bencana yang mencabik-cabik umat ini, sementara kita hanya sanggup menyerah pada kehinaan dan pasrah oleh keputusasaan.
Sungguh, kami berbuat di jalan Allah untuk kemaslahatan seluruh manusia, lebih banyak dari apa yang kami lakukan untuk kepentingan diri kami. Kami adalah milik kalian wahai saudara-saudara tercinta. Sesaat pun kami tak akan pernah menjadi musuh kalian”. – Dakwatuna


Semoga penglibatan saya dalam ISMA dapat merawat sedikit penyakit pada umat ini. Amin 

Friday, 18 September 2015

Muslim must accepts nothing less than EXCELLENCE!



Bismillah...

"Muslim must accepts nothing less than EXCELLENCE!"
Status seorang qudama' ISMA, Ust Hazizi Abd Rahman.

Gulp2.. sentap dihati..
Within this weekend, ternampak beberapa post kejayaan anak2 Islam.
Terus termuhasabah, aku sekarang berada dalam zon yang amat selesa..

Merasa cukup dengan kerjaya sekarang.. T_T
Allah bantulah aku untuk mengecapi kejayaan yang seharusnya seorang Muslim kecapi.

Ilmu Allah amat luas, seluas 7 lautan, bahkan jika ditambah lagi 7 lautan, niscaya tidak akan menyamai ilmu Allah..

1. Kejayaan Dr. Syahrul Fitri!
Aktivis ISMA yang berjaya membuka mata dunia atas kehebatan anak jati Malaysia.

"#‎PhDforUmmah‬ ‪#‎PHD4U‬
Alhamdulillah. 17/09/2015. Graduation ceremony "PhD in Medicine" The University of Adelaide, Australia. Selain mendapat official PhD scroll, menjadi satu bonus saya menjadi mace bearer ('pembawa cokmar diraja') dalam majlis yang dihadiri para graduan pelbagai ijazah daripada Faculty of Health Sciences; School of Medicine, School of Medical Sciences, School of Nursing, School of Dentistry, School of Psychology, Faculty of Professions; School of Economics, Adelaide Business School, dan Faculty of Arts. Alhamdulillah. "

2. Kejayaan Anak muda Muslim, Ahmed Mohamed, who built a clock at teen.
Seorang peminat robotik, Ahmed yang berasal dari Sudan turut ditawarkan biasiswa untuk mengikuti Space Camp oleh NASA Marshall, melawat Makmal Sains Komputer dan Artifisial Intel di MIT dan Makmal Telescope di UT Austin.

3. PRC releases Chemist licensure exam results
Congratulations to the latest batch of licensed chemists!

Muslim at First Place!